AMBILKAN BULAN, BU

MAKNA SEBUAH SOLIDARITAS

Suatu hari dalam perjalanan ke Depok menggunakan kereta Jabotabek, aku berdiri dekat pintu. Seorang anak perempuan kecil, berwajah ceria, lucu dan mungil memegang mike dan sebuah tape karaoke kecil diletakkan di lantai gerbong kereta mengalunkan musik pengiring lagunya. Dengan lincahnya bernyanyi. Ia bernyanyi sambil bergaya, gerakan tangan dan badannya seirama dengan lagu yang ia nyanyikan. Suara gadis mungil itu masih bening karena ia masih berusia sekitar tujuh atau delapan tahun.
Dengan penuh penjiwaan ia melantunkan lagu:

“Ambilkan bulan, Bu
Ambilkan bulan, Bu.
Untuk menerangi tidurku yang lelap di malam
Di malam bulan bersinar,
Cahya-nya sampai ke bintang
Ambilkan bulan, Bu
Ambilkan bulan, Bu……”

6f25f-moon01

Seluruh gerbong, tempat aku berdiri merasakan sebuah jiwa yang sedang bernyanyi, suara itu begitu mempengaruhi orang-orang yang ada di gerbong saat itu, sampai-sampai dua anak kecil di sebelahku memandang pemandangan kota Jakarta lewat jendela pun ikut menirukan lagu gadis kecil itu.

Hatiku pun tergetar dan tak terasa aku pun ikut bernyanyi…
“Ambilkan bulan, Bu
Ambilkan bulan, Bu.
Untuk menerangi tidurku yang lelap di malam
Di malam bulan bersinar,
Cahya-nya sampai ke bintang
Ambilkan bulan, Bu
Ambilkan bulan, Bu……”
Setelah bernyanyi, dengan tetap diiringi musik lagu yang sama ia mengeluarkan sebuah kantong permen kosong dan mulai mengedarkan dari penumpang satu ke penumpang yang lain.
Ada satu hal yang membuatku terpana. Di sebelah gadis kecil itu, ada seorang pengemis cacat. Ia duduk mengesot di lantai sambil menggaruk-garuk luka yang ada di kepalanya. Ia seorang anak laki-laki dan tidak dapat berjalan dengan kedua kakinya, ia mengesot dari gerbong yang satu ke gerbong yang lain. Di kepalanya ada borok yang belum kering (mungkin ia jatuh dari kereta atau terkena lemparan batu). Setelah ikut mendengarkan lagu gadis itu, ia mengeluarkan uang logam dari saku bajunya dan memasukkannya ke dalam kantong permen yang diedarkan oleh gadis kecil tadi. Subuah apresiasi yang luar biasa atas lagu merdu gadis kecil itu dari seorang anak yang cacat.
Melihat kejadian itu hatiku menjadi gelisah, ada pertanyaan besar di dalam diriku, “Mengapa anak laki-laki yang masih membutuhkan uluran tangan orang lain itu mau merelakan uang yang ia terima, dan memasukkannya ke dalam kantong permen gadis itu?”
Mengapa ia yang masih serba kekurangan itu masih mau solider dengan sesamanya yang mungkin kurang menderita dari dirinya sendiri? Ada logika yang dijungkirbalikkan oleh tindakan anak laki-laki kecil cacat tadi. Dari kekuranganya ia memberikan sesuatu bagi orang lain. Dari seorang cacat masih mau membantu mereka yang sehat, yang masih bisa bernyanyi sambil bergaya.
Apakah solidaritas yang seperti ini masih berlaku umum di masyarakat kita?
Atau hal seperti itu menjadi suatu yang aneh?
Atau bahkan sebuah tindakan yang bukan apa-apa?
-nn-
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s